INILAH DETIK DETIK QORI MENINGGAL SAAT BACA AL QURAN DI KEDIAMAN MENTERI SOSIAL KHOFIFAH

BeritaIslamdotcom.Surabaya – Seorang Qori Ustadz Jakfar Abdurrahman menghembuskan nafas terakhir ketika membaca ayat suci Al Qur’an di kediaman Menteri Sosial Khofifah Indar Parawansa, di Jemursari Surabaya, Senin (24/4/2017). Acara yang sengaja di gelar oleh Menteri Sosial ini guna memperingati Haul Almarhumin keluarga besar Khofifah Indar Parawansa sekaligus Hari Ulang Tahun ke-71 Muslimat Nahdlatul Ulama (NU).

Untitled

Sekitar pukul 11.30 WIB, saat pembawa acara mempersilakan Ustadz Jakfar membacakan ayat suci Al Quran. Ia pun mulai membacakan surat Al Mulk. Saat hadirin sedang mendengarkan suara merdunya, suara qari’ itu terdengar semakin mengecil saat masuk ayat ketiga. Matanya sempat mengedip beberapa kali kemudian mic di tangannya menjauh dari bibir, lalu jatuh. Kepalanya menunduk kemudian tubuhnya roboh ke kanan. Sontak orang-orang yang ada di sekitarnya kaget dan langsung menghampiri Ustadz Jakfar Abdurrahman ini. Saat dihampiri tubuhnya sudah lemas, lalu di baringkan. Tim medis pun kemudian segera datang menolong lalu segera membawanya ke RSI Jemursari. Mari kita doakan semoga Ustadz Jakfar khusnul khatimah dan mendapat syurga Allah swt, Aamin.

Ini link Video yang menjadi viral detik detik maut menjemput Ustadz Jakfar saat membacakan  Ayat suci Al Quran….

 

 

Satu Keluarga Ditembaki Polisi, ‘Ya Allah Salah Kami Apa Pak?’

Bercak darah warga penumpang mobil BG 1488 ON, yang menjadi korban penembakan brutal anggota Polres Lubuklinggau, di Jl HM Soeharto, Selasa (10/4/2017). [Suara.com/Istimewa]
Bercak darah warga penumpang mobil BG 1488 ON, yang menjadi korban penembakan brutal anggota Polres Lubuklinggau, di Jl HM Soeharto, Selasa (10/4/2017).

“Sedih pak. Kami ini orang bodoh, kena tembak pak, La Illaha Illallah, astaghfirullah. Ya Allah, salah kami apa pak.”

BeritaIslamdotcom – Kaswan terus menangis dan larut dalam kepedihan yang dirasakannya, karena tahu sang istri tak lagi bisa menemaninya pergi, bekerja, dan pulang dari petak kebun garapan mereka. Ia juga meracau, mengutuki karena harus mencecap nasib nahas sepanjang sisa umurnya yang tak lagi muda.

Sudah sepekan terakhir pria berusia 60 tahun itu meratapi kepergian sang istri, Surini, yang tewas ditembak polisi saat pergi kondangan.

Surini tewas saat bersama enam saudaranya menumpangi mobil sedan bernomor polisi BG 1488 ON, melintasi Jalan HM Soeharto, Lubuklinggau, Sumatera Selatan, untuk mendatangi lokasi pesta pernikahan kerabat.

Mobil mereka ditembaki polisi yang tengah menggelar razia Cipta Kondisi, Selasa (17/4) pekan ini.

”Sedih pak. Kami ini orang bodoh, kena tembak pak, La Illaha Illallah, astaghfirullah. Ya Allah, salah kami apa pak. Maaf pak, saya bicara ngawur,” ungkap Kaswan sembari menangis di hadapan Kapolres Lubuklinggau Ajun Komisaris Besar Hajat Mabrur Bujangga, yang mendatangi rumahnya untuk meminta maaf dan turut berbelasungkawa, Rabu (19/4/2017).

Kaswan tak menyangka Surini meninggalkan dirinya dan dunia dengan cara mengenaskan.

Ketika mengizinkan sang istri pergi dari rumah sederhana mereka di Desa Blitar Muka, Kecamatan Sindang Kelingi, Kabupaten Rejang Lebong, Provinsi Bengkulu, Kaswan tak memunyai firasat jelek.

Petani itu juga tak merasa was-was, karena dirinya tahu sang istri berangkat bersama keluarganya untuk nyumbang pernikahan sanak saudara di Kecamatan Muara Beliti, Kabupaten Musi Rawas, Sumsel.

”Saya sempat diajaknya untuk ikut serta. Tapi saya tolak, karena ingin merawat kebun. Jadi, saya minta dia berangkat ikut keluarga,” tutur Kaswan.

Kenangan tentang Surini lantas membuncah dalam benak Kaswan. Ia menceritakan, istrinya itu nyaris tak pernah pergi jauh dari rumahnya.

Setiap hari, Kaswan dan Surini selalu bersama-sama pergi ke kebun. Begitu pula saat pulang, ia juga selalu ditemani sang istri.

Keduanya bagai tak dipisahkan satu sama lain dalam kehidupan. Namun, peluru brigadir polisi berinisial K lah yang akhirnya mampu memutus kisah cinta sederhana mereka.

”Kami ini bodoh, orang bodoh. Dia tak pernah pergi ke mana-mana. Setiap hari kami pergi dan pulang dari kebun selalu bersama. Saya sakit saat menerima kabar istri kecelakaan, tapi nyatanya ditembak,” cecar Kaswan sembari terus menangis.

Kaswan meminta Kapolres Hajat mengusut dan menghukum anak buahnya yang melakukan penembakan terhadap sang istri.

Ia berharap Brigadir K maupun polisi lain yang ikut menembak sang istri diganjar seberat-beratnya hukuman.

Kaswan menegaskan, tak bakal sudi dan mengikhlaskan kepergian Surini kalau para serdadu yang memberondong istrinya tak mendapat hukuman setimpal.

“Pak, kami ini buta soal hukum. Kami Cuma minta keadilan. Kami bisa menerima kalau yang menembak dihukum sesuai aturan. Tapi kalau tidak, maka akan lain ceritanya pak,” tegas Kaswan.

Surini sendiri sudah dimakamkan, Selasa malam, di Tempat Pemakaman Umum Belitar.

Kapolres Lubuklinggau Hajat Mabrur Bujangga memastikan bertindak adil dalam mengusut perilaku anak buahnya.

“Tim Polda Sumsel sudah melakukan pemeriksaan kepada anggota Sabhara yang di duga melanggar protap saat peristiwa itu. Kami juga akan menanggung semua biaya pengobatan korban luka dan turut berbelasungkawa kepada Bapak Kiswan,” tuturnya.

Razia Berdarah di Jalan Soeharto

Merujuk kronologi versi polisi, ihwal kasus tersebut ketika anggota Polres Lubuk Linggau melakukan operasi cipta kondisi di Jalan HM Soeharto, Kelurahan Simpang Periuk, Lubuk Linggau Selatan II, Selasa.

Kronologi itu dipublikasikan Kepala Biro Penerangan Masyarakat Divisi Hubungan Masyarakat Mabes Polri Brigadir Jenderal Rikwanto di Mabes Polri, Jalan Trunojoyo, Jakarta Selatan, Kamis (20/4/2017).

“Mobil sedan BG 1488 ON yang ditumpangi Surini dan enam kerabatnya tersebut ketika diminta berhenti, bukannya berhenti, malah melaju kencang. Hampir menabrak tiga petugas yang sedang razia,” kata Rikwanto.

Kawasan Lubuk Linggau selama ini dikenal banyak terjadi kasus begal. Polisi menaruh curiga pada orang yang berada di dalam mobil sedan tersebut. Polisi lantas melakukan pengejaran untuk memastikannya.

“Dikejar. Lalu dikasih tembakan peringatan ke ban, tapi tidak berhenti. Dikejar lagi sampai kemudian disalip, baru berhenti,” kata Rikwanto.

Meskipun dihadang, tidak ada tanda-tanda orang yang berada di dalam mobil ke luar untuk menunjukkan diri. Polisi semakin curiga dan berasumsi ada pelaku kriminal di dalamnya, sampai akhirnya anggota polisi kembali menembak.

Kaca mobil sedan tersebut, kata Rikwanto, gelap. Kemudian, polisi membuka pintu mobil. Di dalamnya ternyata satu keluarga. Surini meninggal dunia terkena timah panas.

Sementara nasib penumpang lain juga mengenaskan. Penumpang bernama Dewi Alina (40 tahun) mengalami luka tembak di bagian lengan kiri. Sementara Novianti (30) tertembak di bagian lengan kanan.

Tragis, balita berusia tahun bernama Genta Wicaksono, luka di bagian kepala setelah terserempet peluru. Selanjutnya, Indra (33) luka kena peluru di tangan kiri.

Gatot alias Diki (30), yang menjadi sopir mobil itu terkena tembakan di tangan bagian kiri. Sementara Margo dan Galih (7) selamat.

Hati – hati hoax sama kebaikan pacar

Foto Muhamar Dani.

 

Jika dia benar – benar anak baik gak mungkin dianya ajak kamu pacaran.
Simple kan?
.
Udah Putusin Aja!!!
Takutnya ada seseorang yang diam – diam mencintaimu namun belum siap menemui orangtuamu dan dianya gak jadi bawa rombongan buat acara nikahan hanya karena kamu mempertahankan seseorang pacar yang kamu anggap dialah yang terbaik padahal sudah jelas kalau dia anak baik gak akan ajak pacaran loh.
Dia pasti tahu gimana caranya mencintai dengan baik secara dia kan anak baik pasti tahu apa apa yang mengandung kebaikan .
.
Jodoh pasti bertemu teman. Kalau gak temu dulu didunia bisa saja langsung disurga.
pertahankan singlelillah 👌 .

Buletin Al Islam Dipalsukan!

buletin al Islam palsu

BeritaIslam, Jakarta. Juru bicara Hizbut Tahrir Indonesia memastikan, buletin Al Islam edisi 852 yang beredar di Jakarta pada Rabu (12/4) adalah palsu. “Itu adalah selebaran gelap yang dibuat oleh orang jahat dengan diatasnamakan buletin Al Islam,” kata Ismail.

Ismail menduga, tujuan orang memalsukan Al Islam ini tidak lain adalah untuk mendiskreditkan pasangan calon gubernur Jakarta tertentu dan memberikan keuntungan bagi paslon lain.

Ia menjelaskan, ketika buletin Al Islam palsu ini beredar, buletin yang asli masih dalam proses cetak. “Judulnya pun tidaklah seperti tertulis dalam buletin al Islam palsu itu. Buletin asli diedarkan menjelang shalat  Jumat di masjid-masjid, bukan di jalanan seperti penyebaran buletin palsu itu,” jelas Ismail.

Ismail meminta masyarakat tidak mempercayai buletin palsu tersebut. Ia juga meminta pembuatnya untuk menghentikan fitnah keji tersebut.

Buletin yang biasa beredar pada setiap Jumat itu dipalsukan dengan cara meniru kop Al Islam dengan warna font yang sama dengan buletin aslinya. Hanya saja, ukuran kertasnya kecil. Yang tidak biasa, buletin itu bergambar—seorang calon gubernur DKI. Padahal selama ini tidak pernah sama sekali Al Islam menampilkan desain seperti itu. Tidak ada kutipan ayat Alqurannya dan tidak disertai ‘Bismillahirrahmannirrahim’ pada awalnya. [] mj

 

Sumber: Website Hizbut Tahrir Indonesia

Video Kampanye Ahok – Djarot Sudutkan Umat Islam, Netizen Kecam Keras

BeritaIslam. Pilkada Jakarta putaran kedua semakin mendekati masa tenang dan pencoblosan, masing-masing pasangan menggunakan beragamm cara untuk mendapatkan dukungan warga DKI Jakarta, salah satunya pasangan Ahok – Djarot, kali ini mereka menggunakan video sebagai media kampanye.

Video yang diproduksi tim Badja alias Ahok – Djarot dengan tema keberagaman dan tagar #BeragamItuBasukiDjarot yang diungggah akun @basuki_btp dan juga akun-akun pendukung paslon nomer 2 ini mendapat kecaman dari netizen.

Video diawali dengan scene dua orang dalam mobil yang sedang terjebak di dalam situasi kerusuhandan terlihat beberapa pemuda memukul-mukul kaca depan mobil. Dan terlihat ekspresi 2 orang dalam mobil tersebut ketakutan menghadapi situasi tersebut.

Pada scene selanjutnya, beberapa orang dengan menggunakan sorban dan peci berteriak-teriak seolah sedang melakukan unjuk rasa dan menyampaikan orasi.

Video dengan durasi 2 menit ini banyak mendapatkan protes dan kecaman dari netizen, khususnya umat Islam. Karena dinilai sangat menyudutkan Islam di Indonesia, mencitrakan hal yang negatif, dan seolah-olah umat Islam di Indonesia intoleran, tidak pro kepada Pancasila dan Kebhinnekaan.

Pak @jokowi harusnya mikir. Ahok biadab seperti ini, kok dibelain terus. Lihat tuh. Ini iklan amat melecehkan

Pak @jokowi harusnya mikir. Ahok biadab seperti ini, kok dibelain terus. Lihat tuh. Ini iklan amat melecehkan pic.twitter.com/ih4e4AHC5B

@eae18 @jokowi mempertontonkan kebencian seolah olah pribumi benci terhadap etnis tionghoa..iklan ini menyulut rasa kebencian etnis tionghoa pada pribumi

Pak @jokowi harusnya mikir. Ahok biadab seperti ini, kok dibelain terus. Lihat tuh. Ini iklan amat melecehkan pic.twitter.com/ih4e4AHC5B

@eae18 @jokowi Iklan yg melecehkan yg framing kalau muslim itu kaum bar bar perusuh, mau jdi pemimpin.. Amit amit deh

Pak @jokowi harusnya mikir. Ahok biadab seperti ini, kok dibelain terus. Lihat tuh. Ini iklan amat melecehkan pic.twitter.com/ih4e4AHC5B

@eae18 @jokowi Baru puter awal aja udh langsung saya stopped bener2x nih yaa memecah belah kebhinekaan yg ada sih

Mengenal Panji Rasulullah

panji

 

Apa itu Panji Rasulullah

Rayah dan Liwa’ Rasul saw. digambarkan secara detil dalam banyak hadis, baik warnanya, bentuknya maupun tulisannya. Tentang warnanya, hadis-hadis sahih dengan jelas menyebutkan bahwa Liwa’ Rasul saw. berwarna putih dan Rayah beliau berwarna hitam. Ibnu ‘Abbas ra. menuturkan:

«كَانَتْ رَايَةُ رَسُوْلِ اللَّهِ -صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ- سَوْدَاءَ وَلِوَاؤُهُ أَبْيَضَ»

Rayah Rasulullah saw. berwarna hitam dan Liwa’ beliau berwarna putih (HR at-Tirmidzi, al-Baihaqi, ath-Thabarani dan Abu Ya’la).

Jabir bin Abdullah ra. juga menuturkan:

أَنَّ النَّبِىَّ -صلى الله عليه وسلم- دَخَلَ مَكَّةَ يَوْمَ الْفَتْحِ وَلِوَاؤُهُ أَبْيَضُ

Nabi saw. memasuki Makkah pada hari Fathu Makkah dan Liwa’ beliau berwarna putih (HR at-Tirmidzi, an-Nasai, Ibnu Majah dan Ibnu Hibban).

Bentuk Rayah dan Liwa’ Nabi saw. itu persegi empat. Al-Barra’ bin ‘Azib ra. menuturkan:

أَنَّ رَايَة رَسُول اللَّه صَلَّى اللَّه عَلَيْهِ وَسَلَّمَ كَانَتْ سَوْدَاء مُرَبَّعَة مِنْ نَمِرَة

Rayah Rasulullah saw. berwarna hitam, persegi empat, terbuat dari kain wol Namirah (HR at-Tirmidzi, an-Nasai dan al-Baghawi).

Pada Rayah dan Liwa’ Rasulullah saw. tertulis kalimat tauhid Lâ ilâha illalLâh Muhammad RasûlulLâh, sebagaimana hadis penuturuan Ibnu Abbas ra.:

كَانَتْ رَايَةُ رَسُوْلِ اللهِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ سَوْدَاءَ وَلِوَاءُهُ أَبْيَضَ مَكْتُوْبٌ فِيْهِ لاَ إِلَهَ إِلاَّ اللهُ مُحَمَّدٌ رَسُوْلُ اللهِ

Rayah Rasulullah saw. berwarna hitam dan Liwa’ beliau berwarna putih; tertulis di situ lâ ilâha illa AlLâh Muhammad RasûlulLâh (HR Abu Syaikh al-Ashbahani dalam Akhlâq an-Nabiy saw).

Makna Panji Rasulullah saw.

Liwa’ dan Rayah Rasul saw. merupakan kemuliaan bagi pemegangnya. Saat Perang Khaibar, misalnya, para sahabat termasuk Umar bin al-Khaththab amat berharap mendapatkan kemuliaan diberi mandat memimpin detasemen dengan diserahi ar-Rayah oleh Rasul saw. Namun, Ali bin Abi Thaliblah yang akhirnya mendapat kemuliaan itu. Rasulullah saw. menyerahkan ar-Rayah dalam berbagai peperangan kepada panglima pasukan kaum Muslim.  Di antaranya, dalam Perang Mu’tah, Rasul saw. menyerahkan ar-Rayah kepada Zaid bin Haritsah. Jika ia syahid, ia digantikan oleh Ja’far bin Abi Thalib. Jika Ja’far syahid, ia digantikan oleh Abdullah bin Rawahah. Yang terakhir diserahi ar-Rayah adalah Usamah bin Zaid sebagai panglima pasukan untuk melawan Romawi.

Rayah Rasul saw. itu merupakan panji tauhid dan menjadi lambang eksistensi kaum Muslim dalam peperangan. Para sahabat pun mempertahankan ar-Rayah dengan taruhan nyawa agar ar-Rayah itu tidak jatuh. Dalam Perang Uhud, Mush’ab bin Umair mempertahankan ar-Rayah yang ia pegang hingga kedua lengan beliau putus tertebas oleh musuh, namun beliau masih terus mendekap Rayah itu dengan sisa kedua lengannya hingga akhirnya ia syahid. Rayah itu lalu dipegang oleh Abu ar-Rum bin Harmalah dan ia pertahankan hingga tiba di Madinah.

Namun, makna Rayah dan Liwa’ Rasul saw itu bukan terbatas dalam peperangan saja, apalagi berhenti sekadar simbol. Keduanya mengekspresikan makna-makna mendalam yang lahir dari ajaran Islam. Liwa’ dan Rayah Rasulullah saw. merupakan lambang akidah Islam. Pada al-Liwa` dan ar-Rayah tertulis kalimat tauhid: Lâ ilâha illalLâh Muhammad RasûlulLâh. Kalimat inilah yang membedakan Islam dan kekufuran, yang menyelamatkan manusia di dunia dan akhirat.

Maka dari itu, sebagai simbol syahadat, panji tersebut akan dikibarkan oleh Rasulullah saw. kelak pada Hari Kiamat. Panji ini disebut sebagai Liwa` al-Hamdi. Rasulullah saw. bersabda:

«أَنَا سَيِّدُ وَلَدِ آدَمَ يَوْمَ الْقِيَامَةِ وَلاَ فَخْرَ وَبِيَدِى لِوَاءُ الْحَمْدِ وَلاَ فَخْرَ وَمَا مِنْ نَبِىٍّ يَوْمَئِذٍ آدَمُ فَمَنْ سِوَاهُ إِلاَّ تَحْتَ لِوَائِى…»

Aku adalah pemimpin anak Adam pada Hari Kiamat dan tidak ada kesombongan. Di tanganku ada Liwa` al-Hamdi dan tidak ada kesombongan. Tidak ada nabi pada hari itu Adam dan yang lainnya kecuali di bawah Liwa’-ku (HR at-Tirmidzi).

Liwa’ dan Rayah Rasul saw. juga merupakan pemersatu umat Islam. Kalimat tauhid Lâ ilâha illalLâh Muhammad RasûlulLâh adalah kalimat yang mempersatukan umat Islam sebagai satu kesatuan tanpa melihat lagi keragaman bahasa, warna kulit, suku, bangsa ataupun mazhab dan paham yang ada di tengah umat Islam.

Imam Abdul Hayyi Al-Kattani menjelaskan rahasia bahwa jika suatu kaum berhimpun di bawah satu panji/bendera, itu berarti panji/bendera itu menjadi tanda kesatuan pendapat mereka (ijtimâ’i kalimatihim) dan persatuan hati mereka (ittihâdi qulûbihim). Dengan demikian mereka bagaikan satu tubuh  (ka al-jasad al-wâhid) (Abdul Hayyi al-Kattani, Nizhâm al-Hukûmah an-Nabawiyyah [At-Tarâtib al-Idâriyyah], I/266).

Liwa’ dan Rayah Rasul saw. itu bisa dimaknai sebagai identitas Islam dan kaum Muslim. Pasalnya, Liwa’ dan Rayah Rasululah saw. ini tidak hanya dikibarkan dan dijaga, tetapi juga dihormati. Rayah Nabi saw. itu tidak boleh diinjak, dijadikan bantal, dibawa atau diletakkan di tempat-tempat yang identik dengan penghinaan; seperti dibawa ke kamar mandi, dijadikan serbet, keset dan sejenisnya. Dalilnya bahwa “Rasulullah saw. memakai cincin yang diukir dengan kalimat: Muhammad RasululLâh. Jika masuk kamar mandi, beliau selalu melepas cincin itu.” (HR Abu Dawud, at-Tirmidzi, an-Nasa’i, al-Baihaqi dan al-Hakim).

Faktanya, pada Liwa’ dan Rayah Rasul saw. sama-sama tertulis lafzh al-Jalâlah. Karena itu apapun sikap dan tindakan yang bertujuan untuk menghinakan al-Liwa’ atau ar-Rayah yang bertuliskan “Lâ ilâha illalLâh Muhammad RasûlulLâh”  jelas dilarang.

Bentuk penghinaan yang dilarang tidak hanya dalam bentuk verbal, dengan menempatkan di tempat yang identik dengan penghinaan, tetapi juga penghinaan dalam bentuk non-verbal; seperti menyatakan bahwa bendera tersebut bendera teroris, bahkan dikriminalisasi.

Tentu aneh sekali jika penghinaan dan pelecehan itu datang dari seorang Muslim. Bagaimana mungkin seorang Muslim melecehkan panji Tauhid, padahal kalimat tauhid itulah yang akan menyelamatkan dia di akhirat kelak dari siksa neraka? Bagaimana mungkin seorang Muslim, yang mengaku menjadi pengikut Nabi saw., yang di akhirat berharap mendapat syafaat beliau, justru membenci dan merendahkan panji Rasulullah saw? Bagaimana mungkin seorang Muslim yang berdoa agar di akhirat dinaungi di bawah Liwa’ al-Hamdi Rasul saw. justru memusuhi panji itu saat di dunia?

Memang ada riwayat yang menyebutkan bahwa Rasul saw. juga menyerahkan Rayah berwarna kuning atau merah. Dari situlah hukum kebolehan menggunakan panji lain bersamaan dengan al-Liwa’ dan ar-Rayah. Namun loyalitas dan penghormatan terhadap panji lain itu tidak boleh melebihi loyalitas dan penghormatan kepada Liwa’ dan Rayah Rasul saw. Alasannya, jika seperti itu maka penggunaan panji lain itu sudah termasuk dalam seruan ‘ashabiyah jahiliyah, yang dilarang tegas oleh Rasul saw., sebagaimana sabdanya:

«…وَمَنْ قَاتَلَ تَحْتَ رَايَةٍ عُمِّيَّةٍ يَغْضَبُ لِعَصَبَةٍ أَوْ يَدْعُو إِلَى عَصَبَةٍ أَوْ يَنْصُرُ عَصَبَةً فَقُتِلَ فَقِتْلَةٌ جَاهِلِيَّةٌ …»

Siapa yang berperang di bawah panji ‘ummiyyah (kesesatan), marah karena ‘ashabiyah, menyerukan ‘ashabiyah atau membela ‘ashabiyah, lalu terbunuh, maka ia mati jahiliah (HR Muslim, an-Nasai, Ibnu Majah dan Ahmad).

Penisbatan al-Liwâ’ dan ar-Râyah dalam hadis dan atsar kepada Rasul saw. menegaskan Liwa’ dan Rayah itu merupakan syiar Islam. Apalagi kalimat tauhid yang menjadi ciri khas keduanya merupakan kalimat pemisah antara iman dan kekufuran. Kalimat ini menyatukan kaum Muslim dalam ikatan yang hakiki, yakni ikatan akidah Islam. Karena itu Liwa’ dan Rayah Rasul saw. itu harus diagungkan dan dijunjung tinggi, menggantikan syiar-syiar jahiliah yang menceraiberaikan kaum Muslim dalam sekat-sekat ‘ashabiyah. Allah SWT berfirman:

﴿ذلِكَ وَمَن يُعَظِّمْ شَعَائِرَ اللَّهِ فَإِنَّهَا مِن تَقْوَى الْقُلُوبِ ﴾

Demikianlah (perintah Allah). Siapa saja yang mengagungkan syiar-syiar Allah, sungguh itu timbul dari ketakwaan kalbu (TQS al-Hajj [22]: 32).

Syaikh an-Nawawi al-Bantani (w. 1316 H), menjelaskan ayat tersebut, bahwa di antara sifat terpuji yang melekat pada orang yang bertakwa adalah mengagungkan syiar- syiar Allah, yakni syiar-syiar Dîn-Nya (an-Nawawi al-Bantani, Syarh Sullam at-Tawfiq, hlm. 103, Dar al-Kutub al-Islamiyah, Jakarta, 1431 H).

Alhasil, seperti dinyatakan oleh Imam Muhammad asy-Syaibani dalam As-Siyar al-Kabîr dan oleh Imam as-Sarakhsi dalam Syarhu as-Siyar al-Kabîr, Liwa’ kaum Muslim selayaknya berwarna putih dan Rayah mereka berwarna hitam sebagai bentuk peneladanan kepada Rasul saw. Umat Islam juga seharusnya menjunjung tinggi dan menghormati Liwa’ dan Rayah Rasul saw. itu serta berjuang bersama untuk mengembalikan kemulian keduanya sebagai panji tauhid, identias Islam dan kaum Muslim sekaligus pemersatu mereka. WalLâh a’lam bi ash-shawâb. []

 

Apa itu Panji Rasulullah

Rayah dan Liwa’ Rasul saw. digambarkan secara detil dalam banyak hadis, baik warnanya, bentuknya maupun tulisannya. Tentang warnanya, hadis-hadis sahih dengan jelas menyebutkan bahwa Liwa’ Rasul saw. berwarna putih dan Rayah beliau berwarna hitam. Ibnu ‘Abbas ra. menuturkan:

«كَانَتْ رَايَةُ رَسُوْلِ اللَّهِ -صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ- سَوْدَاءَ وَلِوَاؤُهُ أَبْيَضَ»

Rayah Rasulullah saw. berwarna hitam dan Liwa’ beliau berwarna putih (HR at-Tirmidzi, al-Baihaqi, ath-Thabarani dan Abu Ya’la).

Jabir bin Abdullah ra. juga menuturkan:

أَنَّ النَّبِىَّ -صلى الله عليه وسلم- دَخَلَ مَكَّةَ يَوْمَ الْفَتْحِ وَلِوَاؤُهُ أَبْيَضُ

Nabi saw. memasuki Makkah pada hari Fathu Makkah dan Liwa’ beliau berwarna putih (HR at-Tirmidzi, an-Nasai, Ibnu Majah dan Ibnu Hibban).

Bentuk Rayah dan Liwa’ Nabi saw. itu persegi empat. Al-Barra’ bin ‘Azib ra. menuturkan:

أَنَّ رَايَة رَسُول اللَّه صَلَّى اللَّه عَلَيْهِ وَسَلَّمَ كَانَتْ سَوْدَاء مُرَبَّعَة مِنْ نَمِرَة

Rayah Rasulullah saw. berwarna hitam, persegi empat, terbuat dari kain wol Namirah (HR at-Tirmidzi, an-Nasai dan al-Baghawi).

Pada Rayah dan Liwa’ Rasulullah saw. tertulis kalimat tauhid Lâ ilâha illalLâh Muhammad RasûlulLâh, sebagaimana hadis penuturuan Ibnu Abbas ra.:

كَانَتْ رَايَةُ رَسُوْلِ اللهِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ سَوْدَاءَ وَلِوَاءُهُ أَبْيَضَ مَكْتُوْبٌ فِيْهِ لاَ إِلَهَ إِلاَّ اللهُ مُحَمَّدٌ رَسُوْلُ اللهِ

Rayah Rasulullah saw. berwarna hitam dan Liwa’ beliau berwarna putih; tertulis di situ lâ ilâha illa AlLâh Muhammad RasûlulLâh (HR Abu Syaikh al-Ashbahani dalam Akhlâq an-Nabiy saw).

Makna Panji Rasulullah saw.

Liwa’ dan Rayah Rasul saw. merupakan kemuliaan bagi pemegangnya. Saat Perang Khaibar, misalnya, para sahabat termasuk Umar bin al-Khaththab amat berharap mendapatkan kemuliaan diberi mandat memimpin detasemen dengan diserahi ar-Rayah oleh Rasul saw. Namun, Ali bin Abi Thaliblah yang akhirnya mendapat kemuliaan itu. Rasulullah saw. menyerahkan ar-Rayah dalam berbagai peperangan kepada panglima pasukan kaum Muslim.  Di antaranya, dalam Perang Mu’tah, Rasul saw. menyerahkan ar-Rayah kepada Zaid bin Haritsah. Jika ia syahid, ia digantikan oleh Ja’far bin Abi Thalib. Jika Ja’far syahid, ia digantikan oleh Abdullah bin Rawahah. Yang terakhir diserahi ar-Rayah adalah Usamah bin Zaid sebagai panglima pasukan untuk melawan Romawi.

Rayah Rasul saw. itu merupakan panji tauhid dan menjadi lambang eksistensi kaum Muslim dalam peperangan. Para sahabat pun mempertahankan ar-Rayah dengan taruhan nyawa agar ar-Rayah itu tidak jatuh. Dalam Perang Uhud, Mush’ab bin Umair mempertahankan ar-Rayah yang ia pegang hingga kedua lengan beliau putus tertebas oleh musuh, namun beliau masih terus mendekap Rayah itu dengan sisa kedua lengannya hingga akhirnya ia syahid. Rayah itu lalu dipegang oleh Abu ar-Rum bin Harmalah dan ia pertahankan hingga tiba di Madinah.

Namun, makna Rayah dan Liwa’ Rasul saw itu bukan terbatas dalam peperangan saja, apalagi berhenti sekadar simbol. Keduanya mengekspresikan makna-makna mendalam yang lahir dari ajaran Islam. Liwa’ dan Rayah Rasulullah saw. merupakan lambang akidah Islam. Pada al-Liwa` dan ar-Rayah tertulis kalimat tauhid: Lâ ilâha illalLâh Muhammad RasûlulLâh. Kalimat inilah yang membedakan Islam dan kekufuran, yang menyelamatkan manusia di dunia dan akhirat.

Maka dari itu, sebagai simbol syahadat, panji tersebut akan dikibarkan oleh Rasulullah saw. kelak pada Hari Kiamat. Panji ini disebut sebagai Liwa` al-Hamdi. Rasulullah saw. bersabda:

«أَنَا سَيِّدُ وَلَدِ آدَمَ يَوْمَ الْقِيَامَةِ وَلاَ فَخْرَ وَبِيَدِى لِوَاءُ الْحَمْدِ وَلاَ فَخْرَ وَمَا مِنْ نَبِىٍّ يَوْمَئِذٍ آدَمُ فَمَنْ سِوَاهُ إِلاَّ تَحْتَ لِوَائِى…»

Aku adalah pemimpin anak Adam pada Hari Kiamat dan tidak ada kesombongan. Di tanganku ada Liwa` al-Hamdi dan tidak ada kesombongan. Tidak ada nabi pada hari itu Adam dan yang lainnya kecuali di bawah Liwa’-ku (HR at-Tirmidzi).

Liwa’ dan Rayah Rasul saw. juga merupakan pemersatu umat Islam. Kalimat tauhid Lâ ilâha illalLâh Muhammad RasûlulLâh adalah kalimat yang mempersatukan umat Islam sebagai satu kesatuan tanpa melihat lagi keragaman bahasa, warna kulit, suku, bangsa ataupun mazhab dan paham yang ada di tengah umat Islam.

Imam Abdul Hayyi Al-Kattani menjelaskan rahasia bahwa jika suatu kaum berhimpun di bawah satu panji/bendera, itu berarti panji/bendera itu menjadi tanda kesatuan pendapat mereka (ijtimâ’i kalimatihim) dan persatuan hati mereka (ittihâdi qulûbihim). Dengan demikian mereka bagaikan satu tubuh  (ka al-jasad al-wâhid) (Abdul Hayyi al-Kattani, Nizhâm al-Hukûmah an-Nabawiyyah [At-Tarâtib al-Idâriyyah], I/266).

Liwa’ dan Rayah Rasul saw. itu bisa dimaknai sebagai identitas Islam dan kaum Muslim. Pasalnya, Liwa’ dan Rayah Rasululah saw. ini tidak hanya dikibarkan dan dijaga, tetapi juga dihormati. Rayah Nabi saw. itu tidak boleh diinjak, dijadikan bantal, dibawa atau diletakkan di tempat-tempat yang identik dengan penghinaan; seperti dibawa ke kamar mandi, dijadikan serbet, keset dan sejenisnya. Dalilnya bahwa “Rasulullah saw. memakai cincin yang diukir dengan kalimat: Muhammad RasululLâh. Jika masuk kamar mandi, beliau selalu melepas cincin itu.” (HR Abu Dawud, at-Tirmidzi, an-Nasa’i, al-Baihaqi dan al-Hakim).

Faktanya, pada Liwa’ dan Rayah Rasul saw. sama-sama tertulis lafzh al-Jalâlah. Karena itu apapun sikap dan tindakan yang bertujuan untuk menghinakan al-Liwa’ atau ar-Rayah yang bertuliskan “Lâ ilâha illalLâh Muhammad RasûlulLâh”  jelas dilarang.

Bentuk penghinaan yang dilarang tidak hanya dalam bentuk verbal, dengan menempatkan di tempat yang identik dengan penghinaan, tetapi juga penghinaan dalam bentuk non-verbal; seperti menyatakan bahwa bendera tersebut bendera teroris, bahkan dikriminalisasi.

Tentu aneh sekali jika penghinaan dan pelecehan itu datang dari seorang Muslim. Bagaimana mungkin seorang Muslim melecehkan panji Tauhid, padahal kalimat tauhid itulah yang akan menyelamatkan dia di akhirat kelak dari siksa neraka? Bagaimana mungkin seorang Muslim, yang mengaku menjadi pengikut Nabi saw., yang di akhirat berharap mendapat syafaat beliau, justru membenci dan merendahkan panji Rasulullah saw? Bagaimana mungkin seorang Muslim yang berdoa agar di akhirat dinaungi di bawah Liwa’ al-Hamdi Rasul saw. justru memusuhi panji itu saat di dunia?

Memang ada riwayat yang menyebutkan bahwa Rasul saw. juga menyerahkan Rayah berwarna kuning atau merah. Dari situlah hukum kebolehan menggunakan panji lain bersamaan dengan al-Liwa’ dan ar-Rayah. Namun loyalitas dan penghormatan terhadap panji lain itu tidak boleh melebihi loyalitas dan penghormatan kepada Liwa’ dan Rayah Rasul saw. Alasannya, jika seperti itu maka penggunaan panji lain itu sudah termasuk dalam seruan ‘ashabiyah jahiliyah, yang dilarang tegas oleh Rasul saw., sebagaimana sabdanya:

«…وَمَنْ قَاتَلَ تَحْتَ رَايَةٍ عُمِّيَّةٍ يَغْضَبُ لِعَصَبَةٍ أَوْ يَدْعُو إِلَى عَصَبَةٍ أَوْ يَنْصُرُ عَصَبَةً فَقُتِلَ فَقِتْلَةٌ جَاهِلِيَّةٌ …»

Siapa yang berperang di bawah panji ‘ummiyyah (kesesatan), marah karena ‘ashabiyah, menyerukan ‘ashabiyah atau membela ‘ashabiyah, lalu terbunuh, maka ia mati jahiliah (HR Muslim, an-Nasai, Ibnu Majah dan Ahmad).

Penisbatan al-Liwâ’ dan ar-Râyah dalam hadis dan atsar kepada Rasul saw. menegaskan Liwa’ dan Rayah itu merupakan syiar Islam. Apalagi kalimat tauhid yang menjadi ciri khas keduanya merupakan kalimat pemisah antara iman dan kekufuran. Kalimat ini menyatukan kaum Muslim dalam ikatan yang hakiki, yakni ikatan akidah Islam. Karena itu Liwa’ dan Rayah Rasul saw. itu harus diagungkan dan dijunjung tinggi, menggantikan syiar-syiar jahiliah yang menceraiberaikan kaum Muslim dalam sekat-sekat ‘ashabiyah. Allah SWT berfirman:

﴿ذلِكَ وَمَن يُعَظِّمْ شَعَائِرَ اللَّهِ فَإِنَّهَا مِن تَقْوَى الْقُلُوبِ ﴾

Demikianlah (perintah Allah). Siapa saja yang mengagungkan syiar-syiar Allah, sungguh itu timbul dari ketakwaan kalbu (TQS al-Hajj [22]: 32).

Syaikh an-Nawawi al-Bantani (w. 1316 H), menjelaskan ayat tersebut, bahwa di antara sifat terpuji yang melekat pada orang yang bertakwa adalah mengagungkan syiar- syiar Allah, yakni syiar-syiar Dîn-Nya (an-Nawawi al-Bantani, Syarh Sullam at-Tawfiq, hlm. 103, Dar al-Kutub al-Islamiyah, Jakarta, 1431 H).

Alhasil, seperti dinyatakan oleh Imam Muhammad asy-Syaibani dalam As-Siyar al-Kabîr dan oleh Imam as-Sarakhsi dalam Syarhu as-Siyar al-Kabîr, Liwa’ kaum Muslim selayaknya berwarna putih dan Rayah mereka berwarna hitam sebagai bentuk peneladanan kepada Rasul saw. Umat Islam juga seharusnya menjunjung tinggi dan menghormati Liwa’ dan Rayah Rasul saw. itu serta berjuang bersama untuk mengembalikan kemulian keduanya sebagai panji tauhid, identias Islam dan kaum Muslim sekaligus pemersatu mereka. WalLâh a’lam bi ash-shawâb. []

 

 

HTI menggelar Masirah Panji Rasulullah untuk mengenalkan Panji Rasulullah SAW kepada Umat

 

BeritaIslam. Hizbut Tahrir Indonesia (HTI) di beberapa kota besar telah melaksanakan kegiatan yang mengundang massa super banyak. Kegiatan yang bertajuk Masirah Panji Rasulullah dengan bertemakan KHILAFAH KEWAJIBAN SYAR’I, JALAN KEBANGKITAN UMAT ini diawali di Kota Banda Aceh, Medan pada tanggal 2 April 2017.

Di Medan,  Acara tersebut dimulai dengan berkonvoi kenderaan dari berbagai daerah menuju Titik Kumpul Stadion Teladan Medan dengan membawa Panji Rasulullah Al Liwa’ dan Ar Rayah. Selain melaksanakan konvoi kegiatan ini juga di isi dengan Zikir dan Tablih Akbar di Taman Sri Deli Jl.Masjid Raya Medan. Event Akbar yang bertemakan Khilafah Kewajiban Syar’i Jalan kebangkitan umat ini dihadiri sekitar 10 ribu orang dari berbagai kota dan daerah Sumatera Utara.

 

 

Berikut ini beberapa cuplikan gambar dari beberapa kontributor daerah terkait event tersebut:

[FOTO]

Sumber: dari berbagai sumber facebook #masirahpanjirasulullah

 

 

 

” LAGI-LAGI BARU TERDUGA MAEN TEMBAK MATI” Komnas HAM Duga Densus 88 Bertindak Judicial Killing Di Tuban

 

BeritaIslam – Komisi Nasional Hak Asasi Manusia (Komnas HAM) menduga penembakan mati terhadap enam orang terduga teroris di Tuban, Jawa Timur, kemarin, tidak berbasis HAM sebagaimana diatur dalam Peraturan Kapolri [Perkap] Nomor 8 Tahun 2009 tentang Implementasi Prinsip dan Standar HAM dalam Penyelenggaraan Tugas Kepolisian Negara Republik Indonesia.

 

Menurut komisioner Komnas HAM, Maneger Nasution, Densus 88 Polri cenderung sudah menerapkan konsep strategi “perang” dengan cara pembunuhan dan pembantaian terhadap terduga teroris, bukan langkah preventif yang sejatinya melumpuhkan.

“Patut diduga telah terjadi praktik judicial killing oleh Densus 88 Polri,” tegas Maneger.

Advokasi Komnas HAM bersama masyarakat sipil, dalam hal ini Muhammadiyah terhadap Siyono seolah tak mampu sedikit pun mengubah pola pikir dan pola laku Densus 88 Polri dalam menanggulangi terorisme.

Baca Juga  Nah lho! Larang Tahanan Shalat, Kapolres Jakbar Dilaporkan ACTA ke Komnas HAM

“Komnas HAM sudh mengingatkan agar tidak ada lagi Siyono-Siyono berikutnya. Tapi, nyatanya muncul lagi “bom panci” dan seterusnya. Sampai kapan? Berapa nyawa lagi? Apakah akan terus terjadi penembakan terhadap kelompok tertentu dengan dalil terduga teroris sesuai skenario sutradaranya?” kecamnya.

“Marilah bangsa ini jujur pada diri sendiri, jujur pada dunia kemanusiaan, dan jujur pada Allah, Tuhan Yang Maha Esa,” pintanya, mengakhiri.[wid]

 

Sumber: RakyatJakarta